Terapi penggantian hormon dapat menangkal penyakit Alzheimer di kalangan wanita yang berisiko

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Terapi Penggantian Hormon (HRT) dapat membantu mencegah Demensia Alzheimer di kalangan wanita yang berisiko terkena penyakit ini—menurut penelitian University of East Anglia.

Studi tersebut menunjukkan bahwa penggunaan HRT dikaitkan dengan memori yang lebih baik, kognisi, dan volume otak yang lebih besar di kemudian hari di antara wanita yang membawa gen APOE4—gen faktor risiko terkuat untuk penyakit Alzheimer.

Tim peneliti menemukan bahwa HRT paling efektif saat diperkenalkan di awal perjalanan menopause selama perimenopause.

Prof Anne-Marie Minihane, dari Norwich Medical School UEA dan direktur Institut Norwich untuk Penuaan Sehat di UEA, memimpin penelitian bekerja sama dengan Prof Craig Ritchie di University of Edinburgh.

Prof Minihane berkata, “Kita tahu bahwa 25 persen wanita di Inggris adalah pembawa gen APOE4 dan hampir dua pertiga pasien Alzheimer adalah wanita.

“Selain hidup lebih lama, alasan di balik prevalensi wanita yang lebih tinggi diduga terkait dengan efek menopause dan dampak faktor risiko genetik APOE4 yang lebih besar pada wanita.

“Kami ingin mengetahui apakah HRT dapat mencegah penurunan kognitif pada pembawa APOE4 yang berisiko.”

Tim peneliti mempelajari data dari 1.178 wanita yang berpartisipasi dalam inisiatif Pencegahan Demensia Alzheimer Eropa — yang dibentuk untuk mempelajari kesehatan otak peserta dari waktu ke waktu.

Proyek ini menjangkau 10 negara dan melacak otak peserta dari ‘sehat’ hingga diagnosis demensia di beberapa negara. Peserta dimasukkan jika mereka berusia di atas 50 tahun dan bebas demensia.

Tim peneliti mempelajari hasilnya untuk menganalisis dampak HRT pada wanita pembawa genotipe APOE4.

Rasha Saleh, juga dari Norwich Medical School UEA, mengatakan, “Kami menemukan bahwa penggunaan HRT dikaitkan dengan memori yang lebih baik dan volume otak yang lebih besar di antara pembawa gen APOE4 yang berisiko. Hubungan tersebut sangat jelas ketika HRT diperkenalkan lebih awal—selama periode transisi ke menopause, yang dikenal sebagai perimenopause.

“Ini sangat penting karena pilihan obat untuk penyakit Alzheimer sangat terbatas selama 20 tahun dan ada kebutuhan mendesak untuk perawatan baru.

“Efek HRT dalam studi observasi ini, jika dikonfirmasi dalam percobaan intervensi, akan setara dengan usia otak yang beberapa tahun lebih muda.”

Prof Anne Marie Minihane berkata, “Penelitian kami melihat hubungan dengan kognisi dan volume otak menggunakan pemindaian MRI. Kami tidak melihat kasus demensia, tetapi kinerja kognitif dan volume otak yang lebih rendah memprediksi risiko demensia di masa depan.

Prof Michael Hornberger, dari UEA’s Norwich Medical School, berkata, “Masih terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti bahwa HRT mengurangi risiko demensia pada wanita, tetapi hasil kami menyoroti potensi pentingnya HRT dan pengobatan pribadi dalam mengurangi risiko Alzheimer.

“Tahap selanjutnya dari penelitian ini adalah melakukan uji coba intervensi untuk mengonfirmasi dampak memulai HRT sejak dini pada kognisi dan kesehatan otak. Penting juga untuk menganalisis jenis HRT mana yang paling bermanfaat,” tambahnya.

Prof Craig Ritchie, dari University of Edinburgh, mengatakan, “Temuan penting dari Kohort EPAD ini menyoroti kebutuhan untuk menantang banyak asumsi tentang penyakit Alzheimer dini dan pengobatannya, terutama ketika mempertimbangkan kesehatan otak wanita. Efek pada kognisi dan perubahan otak pada MRI mendukung anggapan bahwa HRT memiliki manfaat yang nyata. Namun, temuan awal ini perlu direplikasi pada populasi lain.”

‘Terapi Penggantian Hormon dikaitkan dengan peningkatan kognisi dan volume otak yang lebih besar pada wanita berisiko APOE4: hasil dari kohort Pencegahan Penyakit Alzheimer Eropa (EPAD)’ diterbitkan dalam jurnal Penelitian dan Terapi Alzheimer.

Informasi lebih lanjut: Terapi Penggantian Hormon dikaitkan dengan peningkatan kognisi dan volume otak yang lebih besar pada wanita berisiko APOE4: hasil dari kohort Pencegahan Penyakit Alzheimer Eropa (EPAD), Penelitian & Terapi Alzheimer (2023).

Disediakan oleh Universitas East Anglia

Kutipan: Terapi penggantian hormon dapat menangkal Alzheimer di antara wanita berisiko (2023, 14 Januari) diambil 14 Januari 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-01-hormone-therapy-ward-alzheimer-at-risk .html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.