Preeklampsia pada ibu dikaitkan dengan risiko serangan jantung empat kali lipat lebih tinggi dalam satu dekade setelah melahirkan

Kredit: Domain Publik CC0

Wanita dengan preeklampsia mengembangkan kemungkinan serangan jantung dan stroke yang lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka hanya dalam waktu tujuh tahun setelah melahirkan, dengan risiko tetap meningkat lebih dari 20 tahun kemudian. Studi lebih dari satu juta wanita hamil diterbitkan hari ini di European Journal of Preventive Cardiology.

“Risiko tinggi penyakit kardiovaskular setelah preeklampsia bermanifestasi pada usia muda dan dini setelah melahirkan,” kata penulis studi Dr. Sara Hallum dari University of Copenhagen, Denmark. “Hal ini menunjukkan bahwa intervensi untuk mencegah serangan jantung dan stroke pada wanita yang terkena dampak tidak dapat menunggu sampai usia paruh baya ketika mereka memenuhi syarat untuk program skrining kardiovaskular konvensional.”

Preeklampsia memengaruhi hingga 8% kehamilan di seluruh dunia. Tanda-tanda medis adalah tekanan darah tinggi dan protein dalam urin, yang berkembang setelah 20 minggu kehamilan atau segera setelah melahirkan. Gejalanya meliputi sakit kepala parah, sakit perut, dan mual. “Wanita mungkin mengira ini sebagai gejala kehamilan ‘normal’ dan karenanya tidak mencari bantuan medis sampai kondisinya menjadi parah,” kata Dr. Hallum. “Sebagian besar kasus ringan, tetapi preeklampsia dapat menyebabkan komplikasi serius bagi ibu dan bayi jika tidak ditangani tepat waktu.”

Telah diketahui dengan baik bahwa preeklampsia membuat wanita rentan terhadap penyakit kardiovaskular di kemudian hari. Ini adalah studi pertama yang meneliti seberapa cepat serangan jantung dan stroke ini muncul setelah kehamilan, dan besarnya risiko pada kelompok usia yang berbeda.

Daftar nasional digunakan untuk mengidentifikasi semua wanita hamil di Denmark antara tahun 1978 dan 2017. Wanita dikelompokkan menjadi mereka yang memiliki satu atau lebih kehamilan dengan komplikasi preeklampsia dan mereka yang tidak memiliki preeklampsia. Peserta bebas dari penyakit kardiovaskular sebelum kehamilan dan diikuti selama maksimal 39 tahun untuk serangan jantung dan stroke. Dr. Hallum berkata, “Hal ini memungkinkan kami untuk mengevaluasi dengan tepat kapan penyakit kardiovaskular terjadi pada wanita dengan dan tanpa preeklamsia, dan untuk memperkirakan risiko pada kelompok usia yang berbeda dan pada berbagai durasi tindak lanjut.”

Studi ini melibatkan 1.157.666 wanita. Hingga 2% dari mereka dengan preeklampsia pada kehamilan pertama mereka mengalami serangan jantung atau stroke dalam dua dekade setelah melahirkan, dibandingkan dengan 1,2% wanita yang tidak terpengaruh. Perbedaan risiko menjadi jelas tujuh tahun setelah melahirkan. “Insiden infark miokard akut dan stroke iskemik sebesar 2% tidak boleh dianggap sebagai biaya kehamilan yang dipersulit oleh preeklampsia, terutama mengingat usia muda para wanita ini ketika mereka jatuh sakit (di bawah usia 50 tahun),” tulis makalah tersebut .

Secara keseluruhan, wanita dengan preeklampsia empat kali lebih mungkin mengalami serangan jantung dan tiga kali lebih mungkin mengalami stroke dalam 10 tahun setelah melahirkan dibandingkan mereka yang tidak mengalami preeklampsia. Risiko serangan jantung atau stroke masih dua kali lebih tinggi pada kelompok preeklamsia lebih dari 20 tahun setelah melahirkan, dibandingkan dengan wanita yang tidak terkena.

Ketika para peneliti memeriksa risiko penyakit kardiovaskular menurut usia, mereka menemukan bahwa wanita berusia 30 hingga 39 tahun dengan riwayat preeklamsia masing-masing memiliki tingkat serangan jantung dan stroke lima dan tiga kali lebih tinggi, dibandingkan mereka yang berusia sama dengan mereka. tidak ada riwayat preeklampsia. Peningkatan kemungkinan penyakit kardiovaskular pada mereka yang memiliki riwayat preeklampsia bertahan selama masa dewasa, dengan wanita berusia di atas 50 tahun masih memiliki risiko dua kali lipat dibandingkan rekan-rekan mereka yang tidak memiliki riwayat komplikasi kehamilan.

Dr. Hallum berkata, “Wanita sering berhubungan dengan sistem perawatan kesehatan selama dan segera setelah kehamilan, memberikan kesempatan untuk mengidentifikasi mereka yang berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular. Jumlah wanita dengan preeklamsia sebelumnya banyak, dan pemantauan rutin dapat berlangsung bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Studi kami menunjukkan bahwa wanita yang paling mungkin mendapat manfaat dari skrining adalah mereka yang mengalami preeklamsia setelah usia 35 tahun dan mereka yang mengalaminya lebih dari satu kali. Pencegahan harus dimulai dalam satu dekade persalinan, misalnya dengan mengobati tekanan darah tinggi dan memberi tahu wanita tentang faktor risiko penyakit jantung, seperti merokok dan tidak aktif.”

Informasi lebih lanjut: Sara Hallum et al, Risiko dan lintasan penyakit kardiovaskular iskemik dini pada wanita dengan riwayat preeklampsia: studi berbasis register nasional, European Journal of Preventive Cardiology (2023). DOI: 10.1093/eurjpc/zwad003

Disediakan oleh Masyarakat Kardiologi Eropa

Kutipan: Preeklampsia pada ibu dikaitkan dengan risiko serangan jantung empat kali lipat lebih tinggi dalam satu dekade setelah melahirkan (2023, 25 Januari) diambil 25 Januari 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-01-preeclampsia-mothers-linked- empat kali lipat lebih tinggi.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.