Pil COVID baru mungkin lebih baik dari Paxlovid, uji coba China menunjukkan

Pasien COVID-19 dapat segera mendapatkan pil antivirus baru yang dapat mereka gunakan untuk mencegah penyakit parah.

Perawatan, yang disebut VV116, bekerja sebaik Paxlovid pada orang yang berisiko tinggi terkena penyakit parah dalam uji coba fase 3 di China.

Uji coba itu “sukses besar,” kata rekan penulis studi Ren Zhao, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Shanghai Jiao Tong, mengatakan dalam rilis berita yang mengumumkan hasilnya.

Mirip dengan remdesivir infus antivirus, tetapi dalam bentuk pil, VV116 belum disetujui oleh Food and Drug Administration AS.

Mungkin pertama-tama perlu studi lebih lanjut pada kelompok pasien yang lebih besar dan beragam untuk mencari efek samping yang langka dan melihat bagaimana perbandingannya terhadap varian Omicron yang telah muncul sejak uji coba dilakukan, saran para ahli medis.

Hasil percobaan dipublikasikan 28 Desember di New England Journal of Medicine.

“Anda memiliki obat yang terlihat sama baiknya dengan Paxlovid, tetapi tidak terlalu merepotkan,” kata Dr. Panagis Galiatsatos, asisten profesor kedokteran di Johns Hopkins Medicine di Baltimore, kepada NBC News.

Uji coba menemukan lebih sedikit efek samping yang dilaporkan untuk pasien, dengan sekitar 67% orang yang meminumnya melaporkan efek samping, dibandingkan dengan 77% dari mereka yang menggunakan Paxlovid, serta reaksi yang lebih sedikit dengan obat lain seperti yang mengobati insomnia, kejang atau tekanan darah tinggi.

“Sepertinya kita memiliki alat lain di kotak peralatan,” kata Galiatsatos.

Lebih sedikit pasien dalam uji coba yang mengalami peningkatan kadar trigliserida (lemak dalam darah yang meningkatkan risiko penyakit jantung atau stroke) sebesar 11% dibandingkan dengan 21% dengan Paxlovid.

Mengurangi efek samping adalah “masalah besar,” kata Galiatsatos.

Dalam uji coba VV116, lebih dari 380 orang meminum obat tersebut selama sekitar lima hari. Sekelompok dengan ukuran yang sama mengambil Paxlovid sebagai gantinya.

Pasien VV116 pulih (didefinisikan sebagai tidak ada gejala selama dua hari berturut-turut) empat hari setelah memulai pengobatan. Untuk pasien Paxlovid, pemulihan terjadi dalam lima hari.

Sekitar 98% pasien telah pulih dalam waktu empat minggu dan tidak ada yang berkembang menjadi COVID-19 yang parah, temuan tersebut menunjukkan.

Meskipun pasien Paxlovid kadang-kadang mengalami rebound gejala dalam beberapa hari atau minggu setelah pengobatan, hal itu tidak terjadi dengan infus remdesivir, yang mirip dengan pil baru ini, catat para peneliti.

Gilead Sciences sedang menguji pil serupa berdasarkan remdesivir infusnya, NBC News melaporkan.

Uji coba obat fase 3 standar biasanya mencakup sebanyak 3.000 orang, meskipun uji coba tahap akhir Paxlovid memiliki 2.200 peserta, NBC News melaporkan. Percobaan Cina ini jauh lebih kecil.

“Efek samping langka yang hanya akan Anda alami saat meluncurkan ke populasi yang lebih besar,” kata Galiatsatos. “Ini seperti bermain lotre: 1 dari 100 tidak akan menang, tetapi satu dari sejuta akan menang, karena Anda meningkatkan peluang Anda untuk melihat peristiwa langka terjadi.”

Paxlovid dapat menyebabkan kerusakan hati, kebanyakan pada pasien yang sudah memiliki masalah hati. Itu juga dapat bereaksi negatif dengan statin dan obat jantung.

“Paxlovid masih merupakan obat yang hebat, tetapi ada berbagai alasan untuk mencegahnya benar-benar menjangkau semua orang yang membutuhkannya,” kata Galiatsatos.

Antivirus menghentikan replikasi virus dan kurang sensitif terhadap perubahan pada virus corona, seperti varian baru, lapor NBC News.

Informasi lebih lanjut: Zhujun Cao dkk, VV116 versus Nirmatrelvir–Ritonavir untuk Pengobatan Oral Covid-19, New England Journal of Medicine (2022). DOI: 10.1056/NEJMoa2208822

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memiliki lebih banyak tentang perawatan untuk COVID-19.

Hak Cipta © 2022 Hari Kesehatan. Seluruh hak cipta.

Kutipan: Pil COVID baru mungkin lebih baik dari Paxlovid, uji coba China menyarankan (2022, 30 Desember) diambil 30 Desember 2022 dari https://medicalxpress.com/news/2022-12-covid-pill-paxlovid-chinese-trial.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.