Metode pemberian obat yang menjanjikan dapat menggantikan suntikan dengan pil

Kredit: Domain Publik CC0

Untuk kondisi kronis seperti rheumatoid arthritis, pengobatan seringkali melibatkan suntikan seumur hidup. Ketakutan akan jarum suntik, infeksi terkait injeksi, dan rasa sakit bertanggung jawab atas pasien yang melewatkan dosis, yang mendorong pengembangan strategi pengiriman baru yang menggabungkan kemanjuran dengan efek samping yang terbatas untuk merawat pasien secara memadai.

Para peneliti di Baylor College of Medicine dan lembaga yang bekerja sama telah mengeksplorasi cara yang lebih baik untuk memberikan obat yang tidak memerlukan suntikan tetapi bisa semudah menelan pil. Studi ini muncul dalam Prosiding National Academy of Sciences.

“Orang tidak suka disuntik selama sisa hidup mereka,” kata koresponden penulis Dr. Christine Beeton, profesor fisiologi integratif di Baylor. “Dalam pekerjaan saat ini, kami mengeksplorasi kemungkinan menggunakan bakteri probiotik Lactobacillus reuteri sebagai platform pengiriman obat oral baru untuk mengobati rheumatoid arthritis pada model hewan.”

Pekerjaan sebelumnya dari laboratorium Beeton telah menunjukkan bahwa peptida (protein pendek) yang berasal dari toksin anemon laut secara efektif dan aman mengurangi keparahan penyakit pada model tikus rheumatoid arthritis dan pasien dengan psoriasis plak. “Namun, pengobatan peptida memerlukan suntikan berulang, mengurangi kepatuhan pasien, dan pemberian peptida langsung secara oral memiliki kemanjuran yang rendah,” kata Beeton.

Beeton bergabung dengan Dr. Robert A. Britton, profesor virologi molekuler dan mikrobiologi dan anggota Pusat Kanker Komprehensif Dan L Duncan di Baylor. Laboratorium Britton telah mengembangkan alat dan keahlian untuk memodifikasi bakteri probiotik secara genetik untuk memproduksi dan melepaskan senyawa. Dalam studi saat ini, tim merekayasa biologi L. reuteri probiotik untuk mengeluarkan peptida ShK-235 yang berasal dari racun anemon laut.

Mereka memilih L. reuteri karena bakteri ini berasal dari usus manusia dan hewan lainnya. Ini adalah salah satu kelompok bakteri asam laktat yang telah lama digunakan sebagai pabrik sel dalam industri makanan dan diakui aman oleh Food and Drug Administration AS. L. reuteri memiliki profil keamanan yang sangat baik pada bayi, anak-anak, orang dewasa, dan bahkan pada populasi yang mengalami imunosupresi.

“Hasilnya menggembirakan,” kata Beeton. “Pengiriman setiap hari dari bakteri penghasil peptida ini, yang disebut LrS235, secara dramatis mengurangi tanda-tanda klinis penyakit, termasuk peradangan sendi, kerusakan tulang rawan, dan kerusakan tulang pada model hewan rheumatoid arthritis.”

Para peneliti mengikuti bakteri LrS235 dan peptida ShK-235 yang dikeluarkannya di dalam model hewan. Mereka menemukan bahwa setelah memberi makan tikus hidup LrS235 yang melepaskan ShK-235, mereka dapat mendeteksi ShK-235 ke dalam sirkulasi darah.

“Alasan lain kami memilih L. reuteri adalah karena bakteri ini tidak tinggal di usus secara permanen. Mereka dihilangkan karena usus secara teratur memperbaharui lapisan permukaan dalamnya tempat bakteri menempel,” kata Beeton. “Ini membuka kemungkinan untuk mengatur administrasi pengobatan.”

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membawa sistem penghantaran obat baru ini ke dalam klinik, namun para peneliti mengantisipasi bahwa hal itu dapat membuat pengobatan lebih mudah bagi pasien di masa mendatang. “Bakteri ini bisa disimpan dalam kapsul yang bisa disimpan di meja dapur,” kata Beeton. “Seorang pasien dapat meminum kapsul saat berlibur tanpa perlu mendinginkan atau membawa jarum dan melanjutkan perawatan tanpa ketidaknyamanan suntikan harian.”

Temuan ini memberikan strategi pengiriman alternatif untuk obat berbasis peptida dan menyarankan bahwa teknik dan prinsip tersebut dapat diterapkan pada obat yang lebih luas dan pengobatan penyakit radang kronis.

Kontributor lain untuk karya ini termasuk Yuqing Wang, Duolong Zhu, Laura C. Ortiz-Velez, Jacob L. Perry, Michael W. Pennington dan Joseph M. Hyser.

Informasi lebih lanjut: Yuqing Wang et al, Probiotik yang direkayasa secara biologis untuk pengiriman oral dari penghambat saluran peptida Kv1.3 untuk mengobati rheumatoid arthritis, Prosiding National Academy of Sciences (2023). DOI: 10.1073/pnas.2211977120 Disediakan oleh Baylor College of Medicine

Kutipan: Metode pengiriman obat yang menjanjikan dapat menggantikan suntikan dengan pil (2023, 3 Januari) diambil 3 Januari 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-01-drug-delivery-method-pills.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.