Kelahiran prematur terkait dengan bahan kimia yang ditemukan di vagina

Kredit: Domain Publik CC0

Bahan kimia yang menumpuk di vagina, berpotensi berasal dari produk perawatan pribadi, dapat berkontribusi pada kelahiran prematur spontan, menurut sebuah studi baru oleh para peneliti di Universitas Columbia Vagelos College of Physicians and Surgeons.

Studi terhadap 232 wanita hamil menemukan bahwa beberapa bahan kimia non-biologis yang sebelumnya ditemukan dalam produk kosmetik dan kebersihan sangat terkait dengan kelahiran prematur.

“Temuan kami menunjukkan bahwa kita perlu melihat lebih dekat apakah paparan lingkungan yang umum sebenarnya menyebabkan kelahiran prematur dan, jika demikian, dari mana paparan ini berasal,” kata rekan pemimpin studi Tal Korem, Ph.D., asisten profesor. dalam Program Genomik Matematika dan Departemen Sistem Biologi dan Obstetri dan Ginekologi di Columbia. “Kabar baiknya adalah jika bahan kimia ini yang harus disalahkan, dimungkinkan untuk membatasi paparan yang berpotensi berbahaya ini.”

Studi ini dipublikasikan 12 Januari di Nature Microbiology.

Kelahiran prematur, persalinan sebelum usia kehamilan 37 minggu, merupakan penyebab kematian neonatal nomor satu dan dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan seumur hidup. Dua pertiga kelahiran prematur terjadi secara spontan, tetapi meskipun penelitian ekstensif, tidak ada metode untuk memprediksi atau mencegah kelahiran prematur spontan.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ketidakseimbangan dalam mikrobioma vagina berperan dalam kelahiran prematur dan masalah lain selama kehamilan. Namun, para peneliti belum dapat secara reproduktif menghubungkan populasi mikroorganisme tertentu dengan hasil kehamilan yang merugikan.

Tim peneliti, yang dipimpin bersama oleh Korem dan Maayan Levy, Ph.D., dari University of Pennsylvania, memutuskan untuk mengambil pandangan yang lebih luas tentang lingkungan mikro vagina dengan melihat metabolismenya. Metabolom adalah kumpulan lengkap molekul kecil yang ditemukan di ceruk biologis tertentu, termasuk metabolit yang diproduksi oleh sel lokal dan mikroorganisme serta molekul yang berasal dari sumber eksternal. “Metabolom dapat dilihat sebagai pembacaan fungsional ekosistem secara keseluruhan,” kata Korem. “Profil mikrobiom dapat memberi tahu kita siapa mikroba itu; metabolomik membuat kita lebih dekat untuk memahami apa yang dilakukan mikroba.”

Dalam studi saat ini, para peneliti mengukur lebih dari 700 metabolit berbeda dalam metabolisme trimester kedua dari 232 wanita hamil, termasuk 80 kehamilan yang berakhir sebelum waktunya.

Studi ini menemukan banyak metabolit yang secara signifikan lebih tinggi pada wanita yang melahirkan lebih awal daripada mereka yang melahirkan cukup bulan.

“Beberapa metabolit ini adalah bahan kimia yang tidak diproduksi oleh manusia atau mikroba — yang kami sebut xenobiotik,” kata Korem. “Ini termasuk diethanolamine, ethyl-beta glucoside, tartrate, dan asam ethylenediaminetetraacetic. Meskipun kami tidak mengidentifikasi sumber xenobiotik ini pada peserta kami, semuanya dapat ditemukan dalam produk kosmetik dan kebersihan.”

Algoritma memprediksi kelahiran prematur

Menggunakan model pembelajaran mesin, tim juga mengembangkan algoritme berdasarkan tingkat metabolit yang dapat memprediksi kelahiran prematur dengan akurasi yang baik, berpotensi membuka jalan untuk diagnosis dini.

Meskipun prediksi lebih akurat daripada model berdasarkan data microbiome dan karakteristik ibu (seperti usia, BMI, ras, riwayat kelahiran prematur, dan kelahiran sebelumnya), model baru ini masih memerlukan perbaikan dan validasi lebih lanjut sebelum dapat digunakan di klinik. .

Terlepas dari keterbatasan saat ini, kata Korem, “hasil kami menunjukkan bahwa metabolit vagina memiliki potensi untuk memprediksi, berbulan-bulan sebelumnya, wanita mana yang kemungkinan akan melahirkan lebih awal.”

Informasi lebih lanjut: William F. Kindschuh et al, Kelahiran prematur dikaitkan dengan xenobiotik dan diprediksi oleh metabolisme vagina, Mikrobiologi Alam (2023). DOI: 10.1038/s41564-022-01293-8

Disediakan oleh Universitas Columbia Irving Medical Center

Kutipan: Kelahiran prematur terkait dengan bahan kimia yang ditemukan di vagina (2023, 13 Januari) diambil 13 Januari 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-01-preterm-birth-linked-chemicals-vagina.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.