Hidrasi yang baik terkait dengan penuaan yang sehat

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Orang dewasa yang tetap terhidrasi dengan baik tampak lebih sehat, mengembangkan lebih sedikit kondisi kronis, seperti penyakit jantung dan paru-paru, dan hidup lebih lama daripada mereka yang mungkin tidak mendapatkan cukup cairan, menurut penelitian National Institutes of Health yang diterbitkan di eBioMedicine. Dengan menggunakan data kesehatan yang dikumpulkan dari 11.255 orang dewasa selama periode 30 tahun, para peneliti menganalisis hubungan antara kadar natrium serum—yang naik saat asupan cairan turun—dan berbagai indikator kesehatan. Mereka menemukan bahwa orang dewasa dengan kadar natrium serum di ujung atas kisaran normal lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi kronis dan menunjukkan tanda-tanda penuaan biologis lanjut dibandingkan dengan kadar natrium serum dalam kisaran menengah. Orang dewasa dengan tingkat yang lebih tinggi juga lebih mungkin meninggal pada usia yang lebih muda.

“Hasilnya menunjukkan bahwa hidrasi yang tepat dapat memperlambat penuaan dan memperpanjang hidup bebas penyakit,” kata Natalia Dmitrieva, Ph.D., penulis studi dan peneliti di Laboratory of Cardiovascular Regenerative Medicine di National Heart, Lung, and Blood. Institute (NHLBI), bagian dari NIH.

Studi ini memperluas penelitian yang diterbitkan para ilmuwan pada Maret 2022, yang menemukan hubungan antara rentang kadar natrium serum normal yang lebih tinggi dan peningkatan risiko gagal jantung. Kedua temuan tersebut berasal dari studi Atherosclerosis Risk in Communities (ARIC), yang mencakup sub-studi yang melibatkan ribuan orang dewasa berkulit hitam dan putih dari seluruh Amerika Serikat. Sub-studi ARIC pertama dimulai pada tahun 1987 dan telah membantu para peneliti lebih memahami faktor risiko penyakit jantung, sambil membentuk pedoman klinis untuk pengobatan dan pencegahannya.

Untuk analisis terbaru ini, para peneliti menilai informasi yang dibagikan peserta studi selama lima kunjungan medis—dua yang pertama saat mereka berusia 50-an, dan yang terakhir saat mereka berusia antara 70-90. Untuk memungkinkan perbandingan yang adil antara bagaimana hidrasi berkorelasi dengan hasil kesehatan, peneliti mengecualikan orang dewasa yang memiliki kadar natrium serum tinggi pada pemeriksaan awal atau dengan kondisi yang mendasarinya, seperti obesitas, yang dapat memengaruhi kadar natrium serum. Mereka kemudian mengevaluasi bagaimana kadar natrium serum berkorelasi dengan penuaan biologis, yang dinilai melalui 15 penanda kesehatan. Ini termasuk faktor-faktor, seperti tekanan darah sistolik, kolesterol, dan gula darah, yang memberikan wawasan tentang seberapa baik fungsi sistem kardiovaskular, pernapasan, metabolisme, ginjal, dan kekebalan setiap orang. Mereka juga menyesuaikan berbagai faktor, seperti usia, ras, jenis kelamin biologis, status merokok, dan hipertensi.

Mereka menemukan bahwa orang dewasa dengan kadar natrium serum normal yang lebih tinggi—dengan kisaran normal antara 135-146 miliekuivalen per liter (mEq/L)—lebih cenderung menunjukkan tanda-tanda penuaan biologis yang lebih cepat. Ini didasarkan pada indikator seperti kesehatan metabolisme dan kardiovaskular, fungsi paru-paru, dan peradangan. Sebagai contoh, orang dewasa dengan kadar natrium serum di atas 142 mEq/L memiliki 10-15% peningkatan kemungkinan terkait menjadi lebih tua secara biologis daripada usia kronologis mereka dibandingkan dengan rentang antara 137-142 mEq/L, sementara kadar di atas 144 mEq/L berkorelasi dengan kenaikan 50%. Demikian pula, kadar 144,5-146 mEq/L dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian dini sebesar 21% dibandingkan dengan kisaran antara 137-142 mEq/L. Demikian pula, orang dewasa dengan kadar natrium serum di atas 142 mEq/L memiliki peningkatan risiko terkait hingga 64% untuk mengembangkan penyakit kronis seperti gagal jantung, stroke, fibrilasi atrium, dan penyakit arteri perifer, serta penyakit paru-paru kronis, diabetes, dan demensia. Sebaliknya, orang dewasa dengan kadar natrium serum antara 138-140 mEq/L memiliki risiko paling rendah terkena penyakit kronis. Temuan tidak membuktikan efek kausal, para peneliti mencatat. Uji coba acak dan terkontrol diperlukan untuk menentukan apakah hidrasi yang optimal dapat meningkatkan penuaan yang sehat, mencegah penyakit, dan memperpanjang umur. Namun, asosiasi tersebut masih dapat menginformasikan praktik klinis dan memandu perilaku kesehatan pribadi.

“Orang yang natrium serumnya 142 mEq/L atau lebih tinggi akan mendapat manfaat dari evaluasi asupan cairan mereka,” kata Dmitrieva. Dia mencatat bahwa kebanyakan orang dapat dengan aman meningkatkan asupan cairan mereka untuk memenuhi tingkat yang direkomendasikan, yang dapat dilakukan dengan air serta cairan lain, seperti jus, atau sayuran dan buah-buahan dengan kandungan air yang tinggi. National Academy of Medicine, misalnya, menyarankan agar kebanyakan wanita mengonsumsi sekitar 6-9 cangkir (1,5-2,2 liter) cairan setiap hari dan untuk pria, 8-12 cangkir (2-3 liter).

Orang lain mungkin memerlukan bimbingan medis karena kondisi kesehatan yang mendasarinya. “Tujuannya adalah untuk memastikan pasien mengonsumsi cukup cairan, sambil menilai faktor-faktor, seperti obat-obatan, yang dapat menyebabkan kehilangan cairan,” kata Manfred Boehm, MD, penulis studi dan direktur Laboratory of Cardiovascular Regenerative Medicine. “Dokter mungkin juga perlu menunda rencana perawatan pasien saat ini, seperti membatasi asupan cairan untuk gagal jantung.” Para penulis juga mengutip penelitian yang menemukan sekitar separuh orang di seluruh dunia tidak memenuhi rekomendasi untuk asupan air total harian, yang biasanya dimulai dari 6 gelas (1,5 liter).

“Di tingkat global, ini bisa berdampak besar,” kata Dmitrieva. “Penurunan kadar air tubuh adalah faktor paling umum yang meningkatkan natrium serum, oleh karena itu hasilnya menunjukkan bahwa tetap terhidrasi dengan baik dapat memperlambat proses penuaan dan mencegah atau menunda penyakit kronis.” Penelitian ini didukung oleh Divisi Riset Intramural di NHLBI. Studi ARIC didukung oleh kontrak penelitian dari NHLBI, NIH, dan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan.

Informasi lebih lanjut: Natalia I. Dmitrieva et al, natrium serum normal tinggi usia menengah sebagai faktor risiko percepatan penuaan biologis, penyakit kronis, dan kematian dini, eBioMedicine (2023). DOI: 10.1016/j.ebiom.2022.104404 Disediakan oleh NIH/Lembaga Jantung, Paru dan Darah Nasional

Kutipan: Hidrasi yang baik terkait dengan penuaan yang sehat (2023, 2 Januari) diambil 2 Januari 2023 dari https://medicalxpress.com/news/2023-01-good-hydration-linked-healthy-aging.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.