Bagaimana cara menghadapi pasien rasis?

Sedihnya, kebanyakan dokter akan menemui pasien yang membuat komentar rasis. Ingrid Torjesen menemukan cara menanganinya

Setiap orang memiliki peran untuk dimainkan dalam mengatasi perilaku rasis

Mark Swindells, asisten direktur, standar dan etika, di Dewan Medis Umum, berkata, “GMC mengutuk rasisme terhadap staf di lingkungan perawatan kesehatan. Itu tidak dapat diterima tetapi kami tahu itu masih terjadi: 76% responden rasisme BMA tahun ini dalam survei kedokteran melaporkan mengalaminya dalam dua tahun terakhir.

“Kami telah membuat sumber daya khusus untuk mengatasi rasisme di tempat kerja sebagai bagian dari halaman web hub etis kami. Ini ditargetkan untuk mendukung mereka yang mengalami diskriminasi, serta para pengamat, pemberi kerja, dan pemimpin medis.

“Anda tidak harus menjadi subjek perilaku rasis untuk mengatasinya. Dalam pengaturan non-darurat, Anda dapat angkat bicara dan menangani orang yang menunjukkan perilaku tersebut. Alternatifnya, jika Anda merasa tidak dapat melakukan intervensi saat ini, rekam kejadian tersebut sesegera mungkin.

“Dalam keadaan darurat, jelas bahwa pasien perlu dirawat, tetapi perilaku mereka dapat ditindaklanjuti setelahnya.

“Jika memungkinkan, bicaralah dengan pasien—konteks sangatlah penting. Kadang-kadang mereka mungkin tidak mengetahui bahwa kata-kata dan tindakan tertentu dapat menyebabkan pelanggaran. Jika ini tidak memungkinkan, bekerjalah dengan rekan kerja tentang cara melanjutkan—misalnya, dengan memastikan bahwa Anda tidak lagi bertanggung jawab atas perawatan lanjutan pasien.

“Jika seorang pasien menolak untuk dilihat oleh Anda atau kolega berdasarkan etnis, itu mungkin berarti mereka menolak perawatan oleh layanan Anda. Kami menyarankan untuk mendiskusikan dengan pasien kemungkinan konsekuensi dari penolakan pengobatan dan membiasakan diri dengan kebijakan untuk mengalihkan perawatan ke penyedia lain.

“Yang terpenting, penting untuk menyadari bahwa setiap orang memiliki peran dalam mengatasi perilaku rasis di tempat kerja.”

Majikan harus mengambil semua langkah yang wajar untuk melindungi Anda

Phoebe Owens, co-chair East Midlands dari Forum BMA untuk Kesetaraan Ras dan Etnis, dan pendaftar spesialis dalam pengobatan rehabilitasi, berkata, “Bagi banyak dari kita, bagaimana menangani pasien rasis bukanlah pertanyaan akademis. Dua dari lima dokter (41%) yang menanggapi survei BMA Racism in Medicine tahun ini mengatakan bahwa mereka telah menerima komentar menghina dari pasien mengenai etnis, negara asal, warisan, nama, atau aksen mereka.

“Saya ingat satu kejadian tertentu ketika saya sedang bekerja pada shift malam seorang pasien yang menyatakan, ‘Saya tidak percaya. Dokter itu bajingan hitam berdarah.’ Saya hamil 18 minggu dengan anak kembar dan merasa sangat tidak berdaya.

“Kita tidak boleh mentolerir pelecehan rasial di tempat kerja dan BMA telah menerbitkan panduan yang luar biasa untuk mengelola diskriminasi di tempat kerja. Saya ingin menyoroti dua hal:

”Tanggung jawab pemberi kerja Anda—tempat kerja kita memiliki kewajiban untuk mengambil ‘semua langkah yang wajar’ untuk melindungi karyawan dari pelecehan atau kekerasan. Kegagalan untuk melakukannya dapat membuat mereka melanggar Undang-Undang Kesetaraan 2010

”Tanggapan Anda sebagai karyawan—catat setiap peristiwa rasisme dan diskusikan dengan senior Anda. Pertimbangkan bagaimana Anda ingin atasan Anda menangani situasi ini dan beri tahu mereka tentang hal ini. Jika tidak ada perubahan yang dilakukan, hubungi BMA untuk mendapatkan saran terkait keluhan resmi.

“Jika seorang pasien melecehkan secara verbal atau fisik, keselamatan Anda adalah yang terpenting. Anda dapat meminta mereka untuk pergi, atau memberi tahu mereka bahwa mereka mungkin perlu menyesuaikan perilaku mereka jika ingin tetap tinggal. Cari cadangan dari keamanan di tempat jika diperlukan.

“Anda tidak sendiri dan kita tidak boleh beristirahat sampai rasisme di tempat kerja tidak pernah terjadi. Anda dapat menghubungi BMA untuk menyampaikan kekhawatiran Anda dengan menelepon 0300 123 123 atau mengirim email ke [email protected]

Jelas, faktual, dan spesifik

Hannah Chandisingh, kepala inklusi dan keterlibatan di University Hospitals of Morecambe Bay NHS Foundation Trust, mengatakan, “Jika diminta untuk mendukung kolega yang telah mengalami perilaku rasis dari seorang pasien, pertama-tama buka dengan pernyataan yang tidak dapat disetujui oleh pasien—’ Saya dapat melihat Anda merasa tidak nyaman dan saya ingin memastikan bahwa kami membantu Anda pagi ini sehingga Anda dapat pulang ke keluarga Anda.’

“Jadilah faktual dan spesifik tentang insiden itu. Alih-alih mendeskripsikan perilaku dengan kata-kata yang mengandung penilaian seperti ‘ofensif’ atau ‘rasis,’ ulangi kata-kata mereka kembali kepada mereka— ‘Tuan Smith, Anda berteriak pada Dr Patil untuk tidak menyentuh Anda, dan Anda mengatakan Anda menginginkan dokter kulit putih.’ Hal ini dapat membantu menghindari permusuhan atau eskalasi, terutama dalam pengaturan perawatan di mana keselamatan sangat penting.

“Jelaskan bagaimana perasaan Anda tentang kejadian tersebut—’Saya sedih mendengarnya karena Dr Patil pantas diperlakukan dengan hormat.’

“Bicarakan konsekuensinya—’Jika Anda bersikeras pada dokter kulit putih, Anda mungkin harus menunggu lama dan Anda mungkin perlu pergi ke tempat lain untuk mendapatkan perawatan spesialis. Banyak dokter terbaik kami berasal dari seluruh dunia.’ Beberapa penyedia juga akan menolak perawatan setelah insiden kedua dari perilaku rasis.

“Tetapkan ekspektasi Anda, dan gunakan nama mereka—’Tuan Smith, agar Anda mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan hari ini, Anda harus menghormati staf rumah sakit.’

“Jelaskan efek positifnya—’Ini berarti bahwa kami dapat memberi Anda standar perawatan terbaik, dari dokter yang paling berkualitas, dan kami dapat membawa Anda pulang secepat mungkin.’

“Selalu pastikan Anda melaporkan kejadian tersebut setelahnya, dan dapatkan dukungan untuk diri Anda sendiri jika Anda membutuhkannya.”