8 Gelas Air Sehari Mitos Atau Kebenaran? Inilah Jawaban yang Tepat

Setiap orang pernah mendengar atau diberitahu tentang pentingnya minum setidaknya delapan gelas air per hari. Sebuah studi baru menguji aksioma ini dan menemukan hasil yang mengejutkan.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Science menemukan bahwa jumlah konsumsi air setiap hari bergantung pada faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, tingkat aktivitas, dan iklim.

“Studi saat ini dengan jelas menunjukkan bahwa satu ukuran tidak cocok untuk semua pedoman air minum, dan saran umum bahwa kita harus minum delapan gelas air 8 ons per hari (~2 liter) tidak didukung oleh bukti objektif,” tulis para peneliti di makalah mereka, lapor ScienceAlert.

Sementara penelitian sebelumnya telah mematahkan mitos ini, mereka mengandalkan para peserta untuk melaporkan dengan benar jumlah air yang mereka konsumsi. Asumsi bahwa para peserta akan mengingat dan mengungkapkan jumlah persis air yang mereka miliki menyisakan ruang untuk kesalahan manusia.

Studi baru mengandalkan data ilmiah yang merinci jumlah air yang dikonsumsi tubuh. Untuk memberikan jawaban yang jelas tentang berapa banyak air yang dibutuhkan tubuh manusia, penelitian tersebut mempekerjakan lebih dari 5.600 sukarelawan dari berbagai usia dari 26 negara di seluruh dunia.

Setiap peserta diberi 100 mililiter air yang diperkaya dengan 5 persen “air berlabel ganda”. Air berlabel ganda, aman untuk dikonsumsi dalam jumlah kecil, memiliki isotop hidrogen dan oksigen. Ini membantu dalam melacak laju pergerakan bahan kimia melalui tubuh.

“Jika Anda mengukur tingkat seseorang menghilangkan isotop stabil tersebut melalui urin mereka selama seminggu, isotop hidrogen dapat memberi tahu Anda berapa banyak air yang mereka gantikan, dan penghilangan isotop oksigen dapat memberi tahu kita berapa banyak kalori. mereka terbakar,” rekan penulis studi tersebut, Dale Schoeller dari Biotechnology Center dan Department of Nutritional Sciences di University of Wisconsin menjelaskan, menurut ScienceAlert.

Menariknya, lab Universitas Wisconsin–Madison, tempat Schoeller bekerja, adalah tempat percobaan air berlabel ganda pada manusia dirintis pada 1980-an.

“Kebutuhan asupan air sebagian besar mencerminkan pergantian air, air yang digunakan oleh tubuh setiap hari,” tulis para peneliti. Oleh karena itu, pergantian air adalah parameter yang digunakan untuk menentukan jumlah air yang diasimilasi oleh tubuh.

Pergantian air terlihat paling banyak antara usia 20 dan 30 pada pria dan wanita berusia 20-55. Selain itu, pergantian air ditemukan menurun di atas usia 40 tahun pada pria dan setelah usia 65 tahun pada wanita, studi tersebut menemukan.

Pergantian air tertinggi sebagai persentase dari semua air dalam tubuh diamati pada bayi baru lahir.

Juga, semua faktor konstan, pria mengonsumsi sekitar setengah liter lebih banyak air setiap hari daripada wanita, menurut penelitian tersebut.

Berat juga berperan dalam kebutuhan air, hasil menunjukkan. Setiap kenaikan berat badan 110 kilogram, menyebabkan peningkatan pergantian air sebanyak 0,7 liter sehari.

Sementara itu, pergantian air meningkat sebesar 0,3 liter sebagai akibat dari peningkatan kelembapan sebesar 50%.

Lokasi individu juga penting. Peserta yang tinggal di negara maju dengan gaya hidup kurang gerak memiliki perputaran air yang lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang merupakan pekerja kasar atau pemburu-pengumpul di negara berkembang, studi tersebut menemukan.

“Variasi berarti menunjuk ke satu rata-rata tidak banyak memberi tahu Anda,” kata Schoeller, menurut outlet tersebut.

“Pedoman yang disempurnakan semakin penting karena ledakan pertumbuhan populasi dan perubahan iklim yang dihadapi dunia saat ini, yang akan memengaruhi ketersediaan air untuk konsumsi manusia,” para peneliti menyimpulkan.